Ustaz DEDAH Punca Sebenar Kisah Datin Cantik Bertukar WAJAH Di Bawah Lembayung Kaabah!

Ustaz DEDAH Punca Sebenar Kisah Datin Cantik Bertukar WAJAH Di Bawah Lembayung Kaabah!

Pada pandangan umum, pasangan Datuk Syahmie dan Datin Norhaliza (nama samaran) terlihat sentiasa bahagia. Dikurniakan tiga cahaya mata berusia di antara 5-12 tahun serta hidup dilimpahi kemewahan.

loading...

Tapi hakikatnya, mereka saja yang tahu. Hubungan suami isteri itu berada dalam keadaan tegang, bagaikan tali yang menanti saat putus. Kasih sayang yang dipupuk bagaikan terbang ditiup angin.

Semuanya bermula sejak Datin Norhaliza memberhentikan Ustaz Samaon (nama samaran) yang diupah mengajar anaknya mengaji. Dengan bayaran RM60 sebulan, Ustaz Samaon akan datang mengajar tiga kali seminggu.

Suatu hari, Ustaz Samaon tiba agak lewat dari biasa. Datin Norhaliza mula marah-marah mengenangkan selepas itu ketiga-tiga anaknya ada kelas muzik di sebuah pusat muzik terkemuka.

loading...

Setengah jam kemudian, Ustaz Samaon muncul dengan wajah berpeluh-peluh. “Minta maaf Datin. Motosikal saya rosak kat bawah bukit. Terpaksa saya menolak sampai ke atas,” katanya sambil mengelap peluh di muka.
Tapi Datin Norhaliza tak peduli. Tiada langsung rasa simpati pada Ustaz Samaon yang terpaksa menolak motor lebih 2km ke rumah agamnya yang terletak di sebuah kawasan elit di puncak bukit.

“Ustaz, kalau motor tu dah buruk belilah motor baru. Tak cukup ke duit yang saya bayar RM60 sebulan tu, buatlah bayar ansuran motor. Jangan menyusahkan orang. Ini sebabkan Ustaz, anak-anak saya lambat ke kelas muzik.

Kalau nak mengajar, ajarlah betul-betul. Jangan nak ikut sendiri saja. Kalau tak, berhenti!” jerkah Datin Norhaliza. Terkejut bercampur penat menolak motor, Ustaz Samaon rasa cukup terhina dengan kata-kata wanita kaya itu. Terus dia meminta izin untuk berhenti.

loading...

Apabila Datuk Syahmie pulang malam itu, dengan bangganya Datin Norhaliza memberitahu dia telah memberhentikan khidmat Ustaz Samaon. Disebabkan hal itu, mereka berdua pun bergaduh besar.
Keesokan harinya, Datuk Syahmie segera ke pejabat di mana Ustaz Samaon bekerja sebagai jaga. Dia mahu meminta maaf atas keceluparan isterinya dan mengajak Ustaz agar datang mengajar semula. Tapi Ustaz Samaon enggan.

Marah besar Datin Norhaliza bila tahu tentang hal tersebut. Sejak itu hubungan keduanya semakin tegang, mereka tak lagi sebulu dan ada saja yang ditengkarkan bila berjumpa.

Jumpa Bomoh

loading...

Merasa kasih sayang Datuk padanya tergugat, Datin Norhaliza tekad mencari jalan singkat dengan berjumpa seorang bomoh.
Bomoh ini memakaikan susuk supaya wajah Datin Norhaliza yang masih cantik itu semakin menawan. Tidak cukup lagi, dia juga mengenakan ilmu penunduk suami supaya Datuk sentiasa patuh dan tak mempertikaikan tindakannya.

Sejak itu Datuk Syahmie benar-benar berubah. Biarpun di luar dia berjaya mengendalikan projek jutaan ringgit, tapi di rumah dia bagaikan seekor tikus yang sentiasa mengikut telunjuk isterinya. Dia tiada kudrat untuk melawan.

Suatu hari, dengan kuasa Allah timbul keinginan dalam hati Datuk Syahmie untuk menunaikan haji. Tanpa berfikir panjang, dia terus mendaftarkan namanya dan isteri ke pihak Tabung Haji. Itulah keputusan pertama yang dibuat tanpa menunggu persetujuan Datin Norhaliza.

loading...

Bila perkara ini disampaikan kepada isterinya, Datin Norhaliza tak marah sebaliknya cukup gembira dan puas hati. Memang dia sendiri sudah terfikir tentang perkara tersebut.
Gembira sungguh Datin Norhaliza. Terbayang di matanya keseronokan mengerjakan haji dan membuat amal ibadah seperti orang lain. Sedikit pun tak terfikir yang dia bakal melalui satu pengalaman paling bermakna dalam hidupnya di sana nanti.

Bertolak Ke Mekah

Tapi kegembiraan wanita itu tak lama. Setelah seminggu di Tanah Suci, dia dapat melihat perubahan jelas suaminya. Lelaki itu bagai menjauhkan diri, tak mempedulikan dirinya dan sentiasa cuba menghindarinya.
Entah kenapa jadi begitu. Biarpun berusaha berbuat sebaik mungkin, tapi Datuk Syahmie seakan alergi dengan dirinya. Apatah lagi sejak tiba di Tanah Suci, Datin Norhaliza asyik sakit-sakit hingga ibadahnya terganggu.
Dalam keadaan begitu, Datin Norhaliza tetap gembira kerana dapat teman-teman baru yang sangat mengambil berat. Antaranya seorang Ustazah iaitu Ustazah Amilah, isteri Ustaz Samaon.

Suatu hari penyakit Datin Norhaliza semakin berat hingga terpaksa dibawa ke hospital. Apabila mendapat tahu keadaan tersebut, Ustazah Amilah terus pergi melawat. Puas dicari tapi kelibat Datin cantik itu tetap tak kelihatan.

Dengan bantuan petugas hospital, akhirnya dia menemui Datin Norhaliza dalam keadaan yang sangat mengejutkan. Wajahnya berubah sama sekali. Rupanya begitu hodoh dalam masa sehari!

“Datin sakit apa sampai macam ni sekali?” tanya Ustazah ingin tahu.
“Berubah macam mana?” tanya Datin Norhaliza dalam nada pelik.
Melihat wajah Datin yang kehairanan, Ustazah Amilah mencapai sebuah cermin dan diserahkan padanya. Bagaikan gugur jantung Datin Norhaliza melihat wajahnya sendiri yang amat tua dan berkeriput. Dia terus menjerit-jerit histeria hingga terpaksa ditenteramkan dengan suntikan penenang.
Apa yang berlaku pada Datin Norhaliza membingungkan Ustazah Amilah. Atas dasar ingin membantu, dia kemudiannya meminta pandangan orang-orang alim di situ.

“Mungkin ada kena-mengena dengan amalan ilmu tak baik,” beritahu mereka.
Bila perkara ini ditanyakan pada Datin, wanita itu tanpa sembunyi mengakui tentang susuk dan ilmu penunduk yang diamalkan. Sambil menangis tersedu-sedan dia menyatakan kesalan dan mahu membuang ilmu hitam tersebut dengan apa cara sekalipun.
“Beginilah Datin. Susuk tu susah sikit sebab ia hanya boleh dikeluarkan oleh orang yang memasukkannya. Tapi ilmu penunduk tu mungkin kita boleh usahakan. Kita cuba solat hajat enam rakaat di depan Kaabah serta bertaubat dan minta ampun daripada Datuk,” kata Ustazah Amilah.

Insaf atas kesilapannya, Datin Norhaliza menggagahkan diri berbuat apa yang disarankan. Dengan kuasa Tuhan, penyakitnya beransur sembuh hingga membolehkan dia mengerjakan semua ibadah haji walaupun belum begitu sihat. Hubungan dengan suaminya pun beransur pulih.
Sekembalinya ke tanah air, Datin Norhaliza tekad membuang susuk dan semua ilmu sesat yang diamalkannya. Gaya hidup riak dan sombong juga ditukar menjadi lebih sederhana. Wajahnya yang masih muda tetap kelihatan cantik, malah lebih berseri daripada kebiasaan. Bagi Datin, dia betul-betul bertaubat atas segala perbuatannya dan menyesal terhadap dosa-dosa yang pernah dilakukan.


Kisah ini diceritakan semula oleh Ustaz Haji Daud Che Ngah, Bekas Pengurus Besar Bimbingan Haji, Lembaga Urusan Tabung Haji melalui naskhah ‘Ingatan Dari Kaabah’.

Agar Tampil Cantik Istri Memasang SUSUK, Bolehkah Menurut Islam?

Pertanyaan:

Assalamu,alaykum

Ustadz, bolehkah seorang istri memasang susuk yang bisa membuatnya semakin cantik dengan niat agar suami tidak selingkuh? Mohon Jawabannya. Wassalamu’alaykum

Ibu N di bumi Allah

Jawaban:

Dalam blantika perklenikan memang sering kita dengan istilah “susuk” yakni meletakkan benda secara gaib di bagian tertentu untuk memikat. Kono konsumen terbesarnya adalah para penyanyi dan artis panggung. Terkadang ada barang tertentu yang dimasukkan ke tubuh secara kasar mata lalu dibumbui dengan mantera-mantera. Barang tersebut bisa berujud jarum, logam, emas berlian atau terkadang hanya berujud cairan. Ada pula yang tanpa disertai barang-barang semisal itu.

Susuk dipasang sesuai kehendak pasien, tergantung pada bagian mana dia ingin orang lain terpikat begitu melihatnya. Ada pulang yang dipasang di mata, dagu, pipi atau yang lain. Konon setelah dipasang susuk akan nampak ‘aura’ kecantikannya atau bisa menyulap yang biasa menjadi tampak luar biasa.

Pada zaman Nabi, sesuatu yang sejenis dengan susah telah dikenal dengan sebutan ‘at-tiwalah‘. Nabi menyatakannya sebagai salah satu dari kesyirikan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya jampi, jimat dan ‘tiwalah‘ adalah kesyirikan.” [HR.Ibnu Majah dan Ahmad]

Disebutkan dalam Shahih Ibnu Hibban bahwa para sahabat bertanya kepada Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, “Wahai Abu Abdurrahman, tentang jampi dan jimat kami sudah paham, lalu apa yang disebut dengan ‘at-tiwalah‘?” Beliau menjawab, “Sesuatu (susuk) yang dibuat dan diklaim dapat menjadikan suami cinta kepadanya.”

al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani –rahimahullah– menjelaskan defini ‘tiwalah’ yang dihukumi syirik oleh Nabi tersebut dengan ungkapan, “Sesuatu (susuk) yang dipasang pada wanita untuk mendatangkan cinta suaminya dan ini merupakan bagian dari sihir.”

Dengan demikian sudah terjawab secara gamblang bahwa susuk merupakan kesyirikan yang diharamkan, meskipun dengan dalih supaya suami tetap setia dan tertarik melihatnya. Bahkan hadits beserta penjelasan para sahabat dan ulama diatas menegaskan bahwa tiwalah biasa dipakai untuk memikat suami. Tentu, bila dilakukan untuk memikat selain suaminya, lebih haram lagi hukumnya.

Belum lagi dilihat dari bagaimana memasangnya, dia harus mendatangi dukun yang menyediakan jasa pemasangannya. Mendatangi, bertanya dan meminta supaya dipasangkan susuk kepadanya diancam oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan sabda beliau,

“Barangsiapa mendatangi dukun atau tukang ramal, lalu membenarkan apa yang dia katakan, maka sungguh dia telah kufur terhadap apa yang diturunkan atas Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Lalu bagaimana jika yang memasang susuk itu seorang ‘kyai’ atau menggunakan ayat-ayat al Qur’an?

Syaikh Bin Baz –rahimahullah– memberikan komentar terhadap perkataan Ibnu Hajar yang menyebut tiwalah sebagai bagian dari sihir. “Meskipun yang melakukan (memasang susuk) itu mengaku sebagai muslim yang fanatik, mereka menulis al Qur’an dan asma Allah, hanya sebagai bentuk pelecehan terhadapnya, karena mereka menulis seperti caranya orang-orang Yahudi, yakni memisah-misahkan hurufnya (seperti dalam mujarobat,pen) dengan tinta khusus dan mencampurinya dengan mantra-mantra jahiliyyah.”

Dengan kata lain para pemasang susuk telah melakukan sihir, sedangkan Nabi juga bersabda, “Man sahara faqad asyraka,” barang siapa melakukan sihir, maka dia telah musyrik.

Alasan ‘yang penting niatnya’ tidak bisa mengubah status haram menjadi halal. Karena niat baik hanya akan mendapat nilai baik jika jenis amal dan cara mengerjakannya juga baik dan benar dalam pandangan syar’i. Seperti seorang wanita tidak dibenarkan menjadi pelacur meskipun tujuannya adalah untuk menghidupi keluarga yang menjadi tanggungannya. Sedangkan melakukan kesyirikan demi meraih cinta suami lebih buruk dari itu, karena syirik adalah dosa yang paling besar.

Dari sisi pengaruh, susuk pemikat tersebut tidak hanya dinikmati oleh sang suami, tapi juga orang lain. Maka bisa jadi yang tertarik dan tergila-gila kepadanya adalah laki-laki lain yang justru mengancam rusaknya bahtera rumah tangga. Apalagi umumnya susuk -meskipun pemasangnya mengelak- melibatkan kekuatan jin. Jangan tanyakan lagi dampak buruk melibatkan jin dalam urusan rumah tangga manusia, karena harus ditebus dengan ‘mahar’ yang sangat mahal.

Kalaupun wanita tampak cantik di mata orang yang melihatnya setelah pasang susuk, itu hanyalah hiasan setan yang dibalutkan atas dirinya. Bahkan setan suka membayangi pandangan laki-laki terhadap wanita sehingga seakan wanita telanjang tanpa pakaian.

Jika belum terlanjur, jangan sekali-kali Anda mencobanya, karena itu termasuk perbuatan syirik sekaligus mendatangkan mudarat. Jika telah terlanjut, hendaknya bersegera untuk bertaubat kepada Allah. Tempuhlah jalan yang halal untuk membuat suami cinta dan ridha, misalnya berdandan dengan sesuatu yang halal, maupun tampil mempesona dengan perilaku. Ini tidak hanya membuat Anda cantik dan disayang suami, namun juga dijanjikan pahala di sisi-Nya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Sebaik-baik istri adalah yang apabila Anda melihatnya merasa senang, jika Anda menyuruhnya dia taat, jika Anda meminta kepadanya dia akan memberikannya dan jika Anda tidak disisinya maka dia akan menjaga kehormatan dirinya dan juga hartamu.” [HR.an-Nasa’i]

Sumber: Disalin ulang dari buku “Campur Tangan Jin Di Indonesia – Ustadz Abu Umar Abdillah”, Penerbit Wafa Press, Cet.1, Hal.107-111

Dipublikasikan kembali oleh http://alqiyamah.wordpress.com

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *